Menjadi SMK Yang Mandiri Melalui Teaching Factory

by Redaksi
0 Komentar 102 Pembaca

Oleh : Dina Martha Tiraswati, M.Pd

Pembelajaran Teaching Factory adalah model pembelajaran di SMK berbasis produksi/jasa yang mengacu pada standar dan prosedur yang berlaku di industri dan dilaksanakan dalam suasana seperti yang terjadi di industri.

Implementasi Teaching Factory di SMK dapat menjembatani kesenjangan kompetensi antara kebutuhan industri, dan kompetensi yang dihasilkan oleh SMK.

Pelaksanaan Teaching Factory menuntut keterlibatan mutlak pihak industri sebagai pihak yang relevan menilai kualitas hasil pendidikan di SMK. Pelaksanaan Teaching Factory juga harus melibatkan pemerintah, pemerintah daerah dan stakeholders dalam pembuatan regulasi, perencanaan, implementasi maupun evaluasinya.

Teaching Factory merupakan pembelajaran produksi yang merupakan framework bagi peserta didik pendidikan vokasi di masa depan, memiliki potensi untuk menjadi pendekatan belajar yang lebih efisien dan efektif jika menjadi bagian dari konteks pendidikan, juga menyiapkan lulusan SMK yang adaptable terhadap perubahan dunia untuk menjadi lulusan yang dapat bekerja, melanjutkan, dan berwirausaha.

Mengubah paradigma dari push menjadi pull. Artinya paradigma SMK yang dulunya hanya mendorong untuk mencetak lulusan saja tanpa memperhatikan kebutuhan pasar kerja berganti menjadi paradigma mencari segala sesuatu yang berhubungan dengan pasar kerja.

Mulai dari budaya kerja dan kompetensi yang diperlukan dalam pasar kerja dan menariknya ke dalam SMK untuk disusun kurikulum SMK yang diselaraskan dengan kurikulum industri.

Manfaat dari strategi implementasi revitalisasi pengelolaan teaching factory adalah:

  1. Tercapainya tujuan SMK dalam upaya penciptaan atau pembentukan; SDM yang memiliki kompetensi sesuai dengan kebutuhan dunia usaha dan dunia industri (DUDI);
  2. Membantu pendanaan untuk pemeliharaan, penambahan fasilitas dan biaya-biaya operasional SMK dan peningkatan kesejahteraan;
  3. Menumbuhkan dan mengembangkan jiwa entrepreneurship guru dan peserta didik;
  4. Mengembangkan sikap mandiri dan percaya diri peserta didik SMK melalui kegiatan produksi;
  5. Menjalin hubungan yang lebih baik dengan dunia usaha dan industri serta masyarakat lain atas terbukanya fasilitas untuk umum dan hasil produksinya

Penerapan model pembelajaran Teaching Factory  dapat menjadi salah satu inovasi pembelajaran di sekolah untuk pengembangan kompetensi guru dan peserta didik.

Pelaksanaan pembelajaran model Teaching Factory  melibatkan industri mitra dengan memanfaatkan unit produksi sebagai salah satu bentuk pengembangan usaha di sekolah.

Penerapan Teaching Factory  secara optimal di SMK diharapkan mampu mengembangkan kompetensi peserta didik sesuai dengan karakteristik kebutuhan dunia industri. Karena melalui model Teaching Factory  peserta didik tidak hanya sekedar belajar bagaimana menguasai sebuah kompetensi, tetapi juga dapat menghasilkan keuntungan dari penjualan produk/jasa dari kegiatan praktek pada unit produksi tertentu.

Program Teaching Factory yang ada di SMK jika dikelola dengan baik dapat memberikan kontribusi yang positif terhadap perkembangan SMK baik dari sisi peningkatakan kompetensi lulusan maupun sebagai strategi pendanaan di SMK.

Dari hasil evaluasi pelaksanaan Teaching Factory  telah memberikan kontribusi yang positif terhadap peningkatan mutu lulusan, juga telah berkontribusi terhadap penyediaan dana operasional sekolah.

Sudah banyak sekolah yang memperoleh manfaat dari keberaddan Teaching Factory  dalam mendukung pembiayaan operasional sekolah, meskipun saat ini kontribusi terhadap biaya opersional sekolah masih kecil namun ke depan Teaching Factory  di SMK sangat berpotensi untuk dikembangkan menjadi model strategi pembiayaan.

Penerapan Teaching Factory memerlukan perencanaan yang sistematis agar dapat berjalan sesuai dengan kebutuhan sekolah dan industri untuk mengarah pada tahapan-tahapan yang sesuai dengan prosedur pelaksanaan Teaching Factory.

Untuk membuat prioritas dalam perencanaan sebuah produk/jasa yang akan dilaksanakan dalam Teaching Factory di SMK dapat dilakukan melalui proses analisis kondisi dan potensi sekolah saat ini dan yang akan datang.

Dengan menerapkan pembelajaran Teaching Factory diharapkan akan meningkatkan kompetensi lulusan SMK yang relevan dengan kebutuhan industri/jasa sehingga akan berdampak pada penguatan daya saing tenaga kerja dan industri di Indonesia.

Dengan demikian melalui konsep pembelajaran berbasis industri atau yang dikenal dengan Teaching Factory ini menjadi hal yang paling fundamental dalam  mempersiapkan lulusan SMK yang siap bekerja sesuai kebutuhan dunia usaha dan dunia industri (DUDI) dan mengurangi angka pengangguran, para peserta didik juga dituntut untuk mandiri, kreatif, dan inovatif sehingga ke depan mereka mampu berwirausaha dan bersaing dengan DUDI bahkan melampauinya. **


Dina Martha Tiraswati, M.Pd (Pengawas SMK Cabang Dinas Pendidikan Wilayah 1 Jawa Barat)

Baca juga

Tinggalkan Komentar